Semoga tulisan ini dibaca oleh temen-temen di komunitas embun pagi, terutama tuk Mas Fahmi.

Mas Fahmi, tiap orang memiliki idealisme sendiri-sendiri, yang ia pegang atau ia telantarkan dan memilih oportunisme, tapi saya yakin Mas Fahmi adalah termasuk yang memegang idealisme itu.

Memegang idealisme di kampus dan luar kampus pada dasarnya meniscayakan strategi implementasi, misalnya ketika berhadapan dengan birokrasi otoriter bisa dengan (1) secara radikal-frontal berhadap-hadapan, (2) menjadi minder, takut, dan kemudian menanggalkan idealismenya dan larut dalam rayuan manis birokrat kampus (iming-iming karier, kemudahan studi, dan lainnya asal tidak kritis pada birokrat), dan (3) strategi negoisasi dengan memanfaatkan bargaining position diri aktivis di depan birokrat (jika seorang aktivis sudah diperhitungkan bahwa dirinya “berbahaya” karena tulisan dan aktivitasnya oleh birokrat biasanya akan didekati untuk dirayu dan “dibungkam”), jadi tidak larut dalam air tapi berada di atasnya, bernegoisasi tanpa meninggalkan idealisme.

Demo Mahasiswa di Depan Gedung KPK
Demo Mahasiswa di Depan Gedung KPK

Strategi pertama, sangat berisiko DO klo tidak ada backing bantuan hukum dan jaringan yang kuat di luar. Strategi kedua, itu bukan strategi tapi kematian aktivis kampus, dan strategi ketiga bagi saya lebih relevan, tidak riskan, tapi tengah-tengah, tapi cukup sulit untuk dapat merumuskan strategi ini dan menjalankannya, karena aktivis bersangkutan mesti punya bargaining position di mata birokrat. Mencapai posisi dengan harga tawar tinggi di mata birokrat bukan dengan cara menjilat apalagi oportunis, mencari jalan aman untuk dirinya di kampus, tapi tetap mesti mengedepankan idealisme. Di tahap ini, klo jadi, Mas Fahmi akan di datangi birokrat, ditawari ini-itu, disuruh bungkam, dan lainnya, hingga mungkin goyah, menerima tawaran, atau justru meradang dan kian radikal, atau klo mau cerdik ya ambil strategi ketiga tadi.

Dari sinilah, dengan melampaui bahasan strategi perjuangan idealisme tersebut, mengkritik bisa mulai dari yang sangat absurd, dengan metafora, analogi-analogi, aforisma cinta, lewat puisi, sastra, cerpen, essay dan feature yang humanis dan menyentil, yang ilmiah penuh dengan data-fakta dan kekuatan referensi dan yuridis hukum yang kuat, sampai pada bentuk artikel yang provokatif. Itu adalah pilihan dengan konsekuensi masing-masing.

Pada akhirnya saya tidak menyuruh waton kritik, itu namanya bunuh diri Mas Fahmi, terlebih dengan tiadanya backing hukum dan jaringan yang kuat dengan elemen gerakan sosoal baru di luar sana. Saya sedikit banyak mulai belajar karakter Mas Taufik, Mas Luluk, Mas Hariez, Mas Yoghas, Mas Fahmi, dan lainnya, klo saya sich ndak ada apa-apanya sama semua yan telah saya sebutkan itu, hanya mungkin yang tepat dan sesuai karakter Mas Fahmi adalah yang soft aja, lebih estetis, mencayu-dayu, agak melankolis mungkin. Ada jenis tulisan yang namanya essay dan feature, saya berharap banyak Mas Fahmi bisa membuat tulisan yang lebih ringan, renyah, enak dinikmati, namun cukup memberi arti dan pemahaman bagi pembaca.

Feature juga bisa dari sudut pandang refleksi diri sebagaimana yang digunakan Mas Fahmi selama ini, karena feature lebih humanis dan menampilkan sisi-sisi riil kehidupan manusia seutuhnya, lebih “fenomenologik” dalam perspektif paradigma penelitian kontemporernya. Layak juga belajar dari gaya tulisan-tulisan Cak Nun, saya di Jakarta berburu buku-buku lawas Cak Nun seperti Kiai Sudrun Gugat, Slilit Sang Kiai, Markesot Berutur dan lainnya, itu potret intelektual Cak Nun dari muda sampai sekitar tahun 1990-an. Ada perkembangan tulisan dari yang ringan, menyentil, dengan imajinasi luar biasa dan guyonan-guyonan ala Cak Nun, dari yang etis-estetis, filosofis, ndagel, kompromistis dengan sutuasi kala itu, smapai yang berkecenderungan politik.

Itu klo Mas Fahmi mengandalkan wacana via tulisan di media publik, selain itu masih banyak lagi, dan saya tidak berpretensi untuk merasa lebih tahu akan karakter Mas Fahmi lebih dari yang Mas Fahmi sendiri ketahui. Orang “diam” itu lebih sukar ditebak dan ketahui kedalaman capaian intelektualnya daripada yang “ramai” suka berbicara, iya khan? Semua strategi intelektual adalah pilihan dengan konsekuensinya masing-masing, dan jalan intelektual sebagaimana dikatakan oleh dosen dan temen akrab saya Pak Nugroho (TP FIP Unnes) adalah jalan sunyi, bukan ingar bingar glamorisme yang dicari, tapi pengabdian pada kemanusiaan dan keilmuan bahkan ketuhanan. Saya sempet SMS-an sama beliau dulu semasa semester tengah-tengahan, beliau bertanya “Apa benar kamu akan berani hidup di jalan sunyi?”, saya jawab, “Kenapa tidak? Toh selama ini saya dalam arah menuju ke situ…rasa terkucilkan, terasingkan, tanpa teman, itu sudah hal biasa….dan pasti kita akan mendapatkan balasan dari semua yang kita perbuatan, kalau jalan sunyi itu adalah kebaikan, mesti sebagiamana sunnatullah maka Allah akan membalas kebaikan kita itu, bukankan dalam al-Quran dinyatakan bahwa sayap-sayap malaikat pembawa rahmat selalu memayungi orang-orang yang berada di jalan intelektual (thalabu al-‘ilmi)”.

Bukankah Rumi pernah berkata, “Seandainya aku diberi tinta keilahian, maka kan kupatahkan pedang dengan kata-kata”, begitu tajamnya pena melebihi pedang, begitu awetnya tradisi teks sepanjang massa, bahan kita dapat membaca Republic karya Plato dan Codex Hammurabi di jaman serba metateks ini.

Eit…tapi jangan lupa masih ada seribu satu strategi perjuangan untuk menegakkan idealisme, dengan membangun dan menggerakkan komunitas kita ini misalnya, juga strategi, publish di media juga strategi, kaderisasi nonformal adik-adik kita juga strategi, semuanya adalah strategi, kita bisa ambil contoh The Art of War dari Tsun Zu itu klo ada yang punya (punyaku di pinjem gak balik hehe…).

Ali Syari’ati menyatakan, “Seseorang bisa belajar dan mempersiapkan revolusi dengan membuat revolusi, bukan dengan mendiskusikan revolusi” dan Antonio Gramsci menyatakan, “Semua manusia adalah intelektual, namun tidak semua manusia menjalankan fungsi intelektualnya dalam masyarakat”.

Selamat berjuang, klo gak awal april ya pertengahan ato akhir saya ke Semarang, ntar tak SMS aja…sudah kangen pengen diskusi hehehe….sampai pagi ya, jangan lupa Kan Mul bawa kopinya, sudah kangen sama kopi seduhan Kang Mul yang tiada duanya, bikin gak bisa tidur, Kang Gik jangan pernah tidak tertawa secara tidak ritmis yang merusak pakem tawa kebanyakan, karena itu keunikanmu hehehehe….

Iklan

4 tanggapan untuk “Pilihan Strategi Perjuangan Idealisme

  1. jadi terharu membacanya, pak. tentang jalan sunyi cak nun membahasnya dalam markesot, atau gelandangan di kampung sendiri agak lupa. pada dasrnya manusia itu sendiri. dulu di rahim ibu, hingga di liang tanah. di qur’an juga emang ditegaskan gitu. kaanannasu ummatan wahidah, al baqarah.
    sesungguhnya manusia itu ummat yang sendiri. saya jadi ngeri membayangkannya pak, pa lagi seusai nonton ladies in lavender. bergidik sendiri sayanya.
    oh, ya, pak, saya sudah kirim yang bapak minta via email takutnya kalo dipublikasi di blog ini akan menimbulkan fitnah.
    refernsinya canggih, pake gramsci segala, salut

  2. Ping-balik: fayray

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s